Presiden Jokowi: Ungkap Bakal Jadi Andalan Baru Ekspor Indonesia, Nilainya Fantastis

  • Whatsapp

Jakarta, Majalahtrass.com,- Pernah dengar soal tanaman porang? Sejenis umbi-umbian yang biasa diolah menjadi beras, shirataki, campuran produk kue, sampai kosmetik?

Tanaman sejenis umbi-umbian namanya tanaman Porang ini bakal jadi komoditas ekspor andalan baru dari Indonesia.

Read More

Hal tersebut diungkapkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) melalui akun Instagramnya pada Kamis (19/8/2021).

“Jika kita serius menggarapnya, tanaman ini bisa menjadi andalan ekspor baru Indonesia,” ujarnya.

“Dan itulah yang saya pesankan kepada Menteri Pertanian, tadi ketika saya berkunjung ke pabrik pengolahan porang milik PT Asia Prima Konjac di Madiun, Jawa Timur,” sambung Jokowi.

Menurutnya, tanaman porang merupakan komoditas baru yang dapat memberikan nilai tambah yang baik tidak hanya bagi perusahaan pengolah porang tetapi juga kepada para petani porang.

“Bayangkan, satu hektar lahan dapat menghasilkan 15 – 20 ton porang. Pada musim tanam pertama para petani dapat menghasilkan hingga 40 juta ton porang dalam 8 bulan,” ujarnya.

“Nilainya sangat besar, pasarnya masih terbuka lebar,” ujar Jokowi lagi menegaskan.

Tak hanya itu, Ia-pun berharap agar kedepan, “harta karun” baru Indonesia ini dapat diekspor keberbagai negara dalam bentuk produk jadi.

“Ke depan, saya berharap, porang dapat diekspor tidak hanya dalam bentuk mentah dan barang setengah jadi, namun sudah dalam bentuk beras porang,” pungkasnya.

Untuk diketahui, harga porang segar dipasar saat ini menurut situs harga.web.id Rp. 4.000 per kg-nya, namun setelah dilakukan proses pengolahan pengeringan porang chips memiliki nilai ekspor Rp.14.000/kg.

Adapun negara-negara yang siap menerima suplai ekspor utama porang dari Indonesia diantaranya ialah Cina, Vietnam, hingga Jepang.

Selain negara kawasan Asia, Eropa juga termasuk menjadi salah satu negara tujuan ekspor porang.

Umumnya porang yang diekspor dikirim dalam bentuk chip atau produk setengah jadi, yang nantinya di negara penerima ekspor akan diolah menjadi bahan dasar pangan, kosmetik hingga industri.**rry

Related posts