Pangdam XVIII/Kasuari : Peran TNI Proaktif Jemput Bola Membantu Penanganan Pandemi Covid-19

  • Whatsapp
Pangdam saat wawancara dengan awak media disela kegiatan menghadiri  vaksinasi Covid-19 bagi pelajar SMA/SMK Manokwari yang dilaksanakan Badan Intelijen Negara Daerah (Binda) Papua Barat dan Pemerintah Papua Barat di SMA N 1 Manokwari, Papua Barat, Jum’at (20/8/2021)

JAKARTA, Majalahtrass.com,- Kodam XVIII/Kasuari terus membantu Pemerintah Daerah (Pemda) Papua Barat dalam mengatasi pandemi Covid-19 yang belum tuntas hingga saat ini secara global termasuk di Papua Barat.

Read More

Pangdam XVIII/Kasuari, Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa, S.E., M.Tr.(Han)., mengatakan, pihaknya terus berupaya mengatur strategi sebagai langkah-langkah memaksimalkan peran TNI dalam Operasi Selain Perang (OMSP) khususnya di Papua Barat dalam membantu meringankan beban Pemerintah.

Langkah-langkah tersebut diantaranya dengan perkuatan tenaga kesehatan (Nakes) dari Kodam XVIII/Kasuari dalam membantu penanganan dan pencegahan wabah Covid-19 seperti vaksinasi yang gencar dilakukan, mengingat nakes di wilayah Papua Barat sangat terbatas.

Hal tersebut disampaikan Pangdam saat wawancara dengan media disela kegiatan menghadiri  vaksinasi Covid-19 bagi pelajar SMA/SMK Manokwari yang dilaksanakan Badan Intelijen Negara Daerah (Binda) Papua Barat dan Pemerintah Papua Barat di SMA N 1 Manokwari, Papua Barat, Jum’at (20/8/2021)

Ia mengatakan pihak Kodam selalu Proaktif untuk selalu menjemput bola ke daerah-daerah dalam melaksanakan percepatan vaksinasi secara masif dan menggandeng berbagai institusi seperti Polda dan Pemerintah setempat, sehingga jajarannya tidak pasif hanya menunggu di Rumah Sakit.

“Langkah lainnya memetakan zona merah dimana wilayah yang kasus positifnya tinggi, hal tersebut yang menentukan suatu wilayah menjadi sasaran vaksinasi. Seperti di sektor Ekonomi  contohnya pasar yang merupakan tempat berkumpulnya masyarakat. Mobilitas manusia yang paling banyak setiap hari, sehingga pelaksanaan  vaksinasi dilaksanakan di Pasar, seperti di Manokwari yaitu Pasar Wosi hampir 3 kali seminggu,” ujarnya.

Ia menegaskan pemetaan tersebut dilakukan secara akurasi tepat sasaran. Sebagai contoh perbandingan laporan Provinsi diluar Papua Barat, pelaksanaan dimana vaksinasi sudah 80 persen akan tetapi  kasus positif masih tinggi. Hal inilah yang mendasari Kodam untuk betul-betul melakukan survei secara akurat dan presisi daerah yang harus diberikan atensi lebih untuk vaksinasi.

“Jangan sampai tidak tepat sasaran, malah zona hijau yang disasar duluan, seharusnya dahulukan zona merah dan  rawan penularan serta tempat-tempat pelanggaran prokes yang tinggi seperti di sektor ekonomi tadi yaitu seperti di Pasar Wosi. Jadi kenapa Kodam membuat Posko vaksinasi terus di sana karena untuk meyakinkan semua pedagang dan pembeli harus sudah divaksin sehingga pedagang dan pembeli aman dan sehat,” terang Pangdam.

Selain akselerasi program vaksinasi, jajarannya juga terus ikut mengedukasi  dan menyosialisasikan tentang  ancaman wabah Covid-19 kepada masyarakat melalui tugas teritorial, dengan pendisiplinan prokes 5M oleh para Babinsa jajaran Kodam XVIII/Kasuari.

Kegiatan vaksinasi di SMA N 1 Manokwari tersebut merupakan Launching Merdeka Belajar dimana direncanakan akan dilaksanakan belajar secara tatap muka di sekolah-sekolah termasuk di Papua Barat.

Sehingga dipastikan bahwa seluruh siswa akan mendapatkan vaksin.
Kegiatan tersebut merupakan vaksinasi pertama yang digelar di Sekolah wilayah Papua Barat. Kedepan sesuai petunjuk  Gubernur Papua Barat, Kodam, Polda, Pemda serta Binda akan masuk ke Sekolah dan Kampus secara serentak melaksanakan  vaksinasi.

Sementara fi tempat lain, hari yang sama juga dilaksanakan vaksinasi di wilayah SP3 Manokwari yang diselenggarakan oleh Kesehatan Kodam (Kesdam) Kasuari menggunakan vaksin Sinovac dan AstraZeneca dengan sasaran 280 orang telah divaksin.**rry

Related posts